My Journey with Odontectomy

Hai kali ini aku mau cerita tentang Odontectomy. Alay bet gak sih journey with odontectomy? Karena buat lepas dari gigi bungsu aku harus sakit berkali – kali dalam setahun ini. Dan buat nyabutnya juga gak gampang butuh seminggu sekali ke dokter gigi dalam 2 bulan lebih supaya sembuh total. Jadi apa itu odontectomy? Dalam bahasa mudahnya cabut gigi bungsu yang menyebabkan gigi lain bermasalah atau gigi bungsu itu sendiri yang bermasalah. Kasusnya beragam dari yang giginya tumbuh miring atau gigi yang tumbuh hanya sebagian, sebagian lainnya ketutup gusi. Nah kasus aku adalah gigi yang tumbuh sebagian ketutup gusi. Menurut dokter yang nanganin kasus aku, gigi – gigi bungsu aku tuh terbilang besar ukurannya jadi aku berasumsi udah gak muat lagi tempatnya jadi dia sering ngedesak gigi sebelahnya dan menyebabkan gusi bengkak secara berkala.

Dari jaman aku masih kuliah semester 4 gigi bungsu ini mulai tumbuh. Bikin demam, sariawan, sampe yang terparah adalah gak bisa mangap. Sendok makanpun gak masuk. Jadi pas makan pake sendok teh. Nah kemudian aku scaling mulai berkurang tuh sakitnya, masih sering bengkak tapi gak sesakit sebelum scaling. Udah lama banget gak scaling yaudah sakit lagi sampe kepala rasanya kayak mau pecah. Tahun ini tiap aku konsul sebenernya aku ngeluh gigi bungsu yang tumbuh tapi bukan ke dokter gigi melainkan ke dokter umum. Jadi gak pernah dikasih rujukan buat odon, salah aku juga sih gak mau nunggu dokter gigi yang buka jam 9 aku udah kesakitan dari jam 7 pagi. Sampe akhirnya oktober 2017 itu udah gak tahan sama sakitnya, berkunjung ke dokter gigi. Kata dokternya “Di odon aja ya teh?” huraaaaay akhirnya dikasih rujukan. Soalnya kalau kita minta odon sendiri bisa ngabisin 1juta sampe 2juta per gigi tergantung tingkat kasusnya, spesialisasi dokternya, dan tempat praktek dokternya. Karena di faskes tempat aku periksa gak bisa nanganin odon jadi aku dirujuk ke rumah sakit besar. Pilihannya ada 3 dan aku milih yang paling deket sama kostan. Jadi aku di odon di RSKGM Bandung Jl Laks. RE Martadinata.

Nah, buat odon itu ada 3 tahap kalau di sini :

  1. Minggu pertama, dateng buat diperiksa giginya memang perlu dicabut atau enggak kalau iya perlu dicabut nanti kita dirujuk buat rotgen, kemudian bikin jadwal operasi (odon itu masuknya operasi minor atau kecil jadi kita akan dirujuk ke bagian bedah mulut minor);
  2. Minggu kedua, dateng buat odon (kasus aku cabut gigi bungsu) dan dijahit. Kalau di RSKGM Bandung jarak dateng bikin jadwal sampe di odon sekitar 1-2 minggu;
  3. Minggu ketiga, setelah odon khusus gigi yang tumbuh di rahang bawah biasanya dijahit. Mungkin untuk ngurangin kemungkinan makanan yang nyangkut dan jadi infeksi. Nah setelah seminggu di odon jahitan dibuka. Luka akibat odon juga beda – beda recoverynya contoh gusi di rahang kanan bawah aku pas dibuka jahitan udah bagus dan merapat, jadi jarang ada makanan yang nyangkut kalau ngunyah. Beda dengan rahang kiri pas buka jahitan kata dokter kemungkinan nutup sempurnanya gusi aku sekitar 2-4 minggu.

Apa yang harus dilakukan sebelum odon:

  1. Harus udah sarapan;
  2. Ga boleh sedang haid;
  3. Ibu hamil biasanya gak diperbolehkan untuk odon. Karena harus rotgen kan, masuk ruangan rotgen aja terlarang buat ibu hamil;
  4. Tekanan darahnya harus normal;
  5. Jangan lupa foto rotgennya dibawa yaaa.

Setelah Odon harus ngapain :

  1. Minum obat antibiotik, anti inflamasi, dan pain killernya (kalau dirasa sakit banget) sejam setelah odon. Untuk cabut gigi di rahang atas aku ga dikasih anti inflamasi. Antibiotiknya mesti abis yaa. Oh iya antibiotik buat odon gigi rahang atas dan bawah beda jenisnya. Aku lupa namanya apaan yang jelas pait banget gak ngerti lagi.;
  2. Jangan kumur – kumur dengan mengocok air di dalam mulut;
  3. Selama 2 hari jangan makan atau minum yang panas – panas;
  4. Berhati – hati saat mengunyah dan gosok gigi;
  5. Nah biasanya aku suka makan buah – buahan untuk mempercepat recovery gusinya.

Menurut aku gigi bungsu di rahang kiri mau yang di rahang atas ataupun bawah sakit banget dicabutnya. Sampe gak berasa kalau aku tuh dianastesi lokal. Kadang ditambahin anastesinya soalnya gak kuat sakit banget sampe keluar air mata. Sebenernya udah pengen nangis aja tereak – tereak tapi kan malu yaaaaa. Udah dicabutnya tetep sakit. Tapi gigi yang di rahang kanan entah gimana gak sakit pas dicabutnya. Cuma agak takut aja liat alat – alatnya :D. Rekor gigi bungsu di rahang atas kanan atau 18 tuh gak sakit sama sekali. Nyabutnya cepet dan gampang banget. Udahnya gak minum pain killer sama sekali. Cuma bekas anastesinya bikin kerongkongan jadi bengkak jadi napasnya agak susah. Tapi itu gak ada apa – apanya banget sama sakitnya kalau udah kambuh.

Nah, buat kamu yang gigi bungsunya bermasalah mending dicabut secepatnya. Daripada nahan sakit mulu yang berulang kali kan? Mending sakit yang emang tujuannya buat penyembuhan. Sejujurnya aku agak sedih karena badan aku dibombardir terus – terusan sama antibiotik tapi ya daripada infeksi setelah cabut gigi kan repot ya? Aku sih berharap semoga tahun 2018 gak sakit gigi lagi capek banget ke dokter gigi terus, dikasih obat terus gak beres –  beres. Seolah hobi aku nambah jadi visit dokter gigi tiap minggu ;D. Semoga tahun 2018 kita semua sehat terus yaaa aamiin

Oh iya ini bonus buat yang mau odon di RSKGM Bandung dengan bpjs dan peserta baru:

  1. Fotokopi ktp, kartu bpjs, dan surat rujukannya setiap visit. Mau pas odon, buka jaitan, ataupun konsul pasti diminta;
  2. Dateng buat ngambil nomor pendaftaran jam 4-5 pagi. Iya pagi banget biar dapet antrian awal – awal karena seharinya juga dibatas hanya 20 pasien aja. Caranya nulis dibuku yang sudah disediakan satpam. Tulis nama, bagian yg kita unjungi (oral surgery), pasien baru.
  3. Sekitar jam 6 AM nanti akan dipanggil satu per satu pasien untuk dapat nomor pendaftaran yang sebenarnya. Kode antrian untuk pasien baru itu Bxxx misal B0001. Nanti kita dapet dua tiket Bxxx dengan Ixxx (untuk bagian oral surgery). Jadi baiknya kita nunggu aja jangan langsung pulang. Supaya tidak terlewat;
  4. Karena kita peserta baru jadi harus ngisi dulu form pendaftaran dan nunggu di section dekat lift. Disana kita akan ngisi data – data lainnya seperti tensi darah, tinggi dan bobot tubuh, dll.
  5. Tunggu di loket 3 atau 4 untuk dapet kartu peserta dan nomor antrian klinik (klinik untuk odon itu oral surgery). Loket – loketnya ini baru buka sekitar jam 7. Jadi daripada antriannya kelewat mending ditunggu dulu aja.
  6. Setelah dapet nomor antrian di lantai 3 bagian oral surgery biasanya pemeriksaan dimulai sekitar 8.30 AM.
  7. Untuk selanjutnya kita cukup ulangi tahap 1-6 kecuali tahap 4. Dan selanjutnya kita dapet antrian Axxx misal A0001 mengantrinya di loket 1 atau 2 ya. Ingat kita nanti dapet 2 nomor antrian ya Axxx dan Ixxx.
  8.  Surat rujukan kita cuma berlaku sebulan aja. Jadi harus perhatikan baik – baik yaaa tanggalnya. Kalau kontrolnya belum beres surat rujukannya udah abis masanya kita harus balik lagi ke faskes satu buat perpanjang surat rujukan.
  9. Semua biayanya ditanggung bpjs asal kita syaratnya lengkap dan runut.

Sabar aja asal kita disiplin dateng pagi dan gak ditinggal pasti kebagian nomor awal – awal.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s